putri indonesia 2014

prakarya – finger foam

Hae..

long time no see..finger foam itu apa? itu lho, perbesaran tangan-tanganan yang ada tulisannya yang biasa dipake suporter-suporter di luar sana.

Ini yang dibutuhin:

Spon ati, warna terserah, tebal spon ati menyesuaikan seberapa besar ukuran tangan yang kamu mau bikin. Semakin besar ukuran finger foam yang diinginkan, lebih baik pake spon ati dengan ketebalan lebih, supaya gak “nglentruk” nanti kalo as udah jadi. Perbandingannya kurang lebih gini, untuk ukuran panjang/tinggi 60-80 cm, better pake spon ati dengan tebal 4mm. Belinya dimana? Seperti biasa, Toko Liman di Malioboro atau Toko Alta di Jalan Parangtritis, itu kalo kamu tinggal di Jogja ya.

Lem kuning, ini semacam lem kastol, ato lem fox. Beli secukupnya aja.

Design, jelas harus ada!

So, sudah lengkap bahan-bahannya, mari dibikin.

Cara bikinnya ndak rumit. Potong spon ati kotak dulu untuk mempermudah ketika disablon sesuai design. Make sure cat sablonnya yang oil based, jangan yang water based, biar ndak gampang “nglothok”. Atau kalo ada duit banyak, bisa dibawa ke digital printing, bilang aja mau flatbed bahannya spon ati. Jangan kaget kalo itungannya per cm ya.. 🙂

Setelah selesai di sablon atau diprint, bikin satu lapis lagi. Potong mengikuti pola yang ada, tapi jangan terlalu mepet dulu dengan outline gambarnya. Tempelkan dengan lem kuning. Ingat, lem kuning itu justru akan lebih merekat kalo kedua sisinya diberi lem dan ditunggu hingga agak kering, baru ditempelkan. Ndak usah kesusu. Potong setelah yakin lem benar-benar kering dan spon ati sudah menyatu. Make sure cutter yang kamu pakai adalah cutter baru dan yang kecil. Karena proses pemotongan harus sekali jalan, dan cutter kecil yang baru akan mempermudah ketika manuver pemotongan. Oiya, pada waktu ngelem, jangan lupa dikasi space untuk tempat tangan ya.

139142067369713914207149201391420748089139142098806513914210197321391421054591

Voila!! Let’s RAWK!!

1391421087194

Nih…masuk berita finger foam-nya 😀 , dibawa mbak-mbak berjilbab di deretan depan. Tapi salah judul 😦 yang bener harusnya Sulawesi Barat.

Thank you @unkl_d dan temen-temen Didon & Co.’s Project yang sudah membantu.

Advertisements